Dunia  

Negara-Negara Islam Akan Perluas Peluang Informasi dengan Rusia

DEPOKPOS – “Monopoli di bidang informasi telah menjadi peninggalan masa lalu, sekarang seluruh dunia dibangun berdasarkan pertukaran data dan informasi. Dan kami ingin memperkuat hubungan antara badan-badan informasi”.

Hal ini disampaikan oleh Mohammed Al Yami, Direktur Jenderal Persatuan Badan Informasi Organisasi Kerjasama Islam (OKI), pada Forum Ekonomi Internasional XV “Rusia – Dunia Islam: KazanForum” pada tanggal 15 Mei.

Forum ini mencakup sesi media khusus yang berjudul “TREN UTAMA TRANSFORMASI POLA INFORMASI DI DUNIA MODERN DAN NEGARA-NEGARA OKI” dengan partisipasi perwakilan OKI dan para kepala kantor berita utama dari Rusia, Iran, Irak, Arab Saudi, Turki, Tunisia, Turkmenistan, Indonesia, dan negara-negara lain di dunia Islam.

Menurut Mohammed Al Yami, memperkuat hubungan antara lembaga-lembaga dari berbagai negara akan berkontribusi pada penggunaan istilah dan ekspresi yang lebih bertanggung jawab, serta objektivitas dalam ruang informasi modern. Hal ini terutama penting dalam kasus peristiwa-peristiwa penting. “Penting juga untuk menggunakan ruang informasi untuk pertukaran budaya sehingga ada dialog antarbudaya antaragama,” tegasnya.

BACA JUGA:  Ini Respon Iran Setelah Pejabatnya Dibunuh Israel

OKI mencakup 4 benua. Dan bidang media adalah salah satu bidang kegiatan terpenting organisasi kami. Banyak proyek bersama sedang berkembang di berbagai bidang informasi. Kami berpegang pada kebutuhan kerjasama tidak hanya di antara negara-negara dunia Islam, tetapi juga di luar batasannya,” kata Direktur Departemen Informasi OIC Abdulgamid As-Salih.

“Kami telah meluncurkan serangkaian inisiatif untuk melawan Islamofobia dan tantangan lainnya hari ini,” katanya. “Kami mengadakan pertemuan dan forum bersama dengan organisasi di bidang media. Pada November 2023, kami mengadakan pertemuan bersama dengan perwakilan agensi Rusia Viory dan RT. Kami mencapai kesepakatan prinsipiel tentang pengembangan hubungan. Termasuk dengan menempatkan video di platform kami. Proyek ini dan banyak lainnya bertujuan untuk memperkuat dan mengembangkan hubungan.”

Forum mencatat bahwa kantor berita video internasional Viory (diluncurkan pada musim gugur 2023) akan menjadi “suara Global South” yang baru di seluruh dunia – sumber informasi yang obyektif dan eksklusif dari negara-negara Islam.

“Kami bekerja sama dengan banyak negara di seluruh dunia dan juga dengan OKI. Kami ingin mengembangkan kerja sama kami lebih jauh dengan dunia Islam. Kami yakin ini akan berkembang, ada beberapa alasan untuk ini. Viory adalah agen dari Global South. Dunia sedang mengalami perubahan besar, Dunia Selatan menjadi semakin penting. Sumber-sumber baru untuk menyampaikan informasi dibutuhkan. Kami memperkuat suara-suara dari Global South dan kami ingin mereka menjadi bagian integral dalam membangun dunia baru. Kami menyiarkan berita, teknologi… Dan kami sudah diakui sebagai sumber tepercaya,” kata Ekaterina Mavrenkova, direktur konten Viory.

BACA JUGA:  Industri Keuangan Islam Telah Tiba di Rusia

Menurut manajer, agensi saat ini sedang mencari mitra baru di berbagai benua. “Kami telah menjalin kontak dengan kelompok media utama di Amerika Latin, Afrika, dan Asia: Arab Saudi, Turki, Iran, Irak, Aljazair – mitra-mitra kami. Berita langsung dari Gaza disampaikan kepada kami. Mungkin kami memiliki lebih banyak operator di sana daripada orang lain”.

Jurnalis agensi berbicara dalam lebih dari 32 bahasa. Bahasa utama yang disiarkan adalah bahasa Inggris dan Arab. Rencananya adalah untuk memproduksi 1000 materi video setiap bulan dari seluruh dunia.

“Kami ingin membangun pertukaran lintas budaya antara negara-negara di Global South. Dan menerapkan pendekatan inovatif dalam penyiaran berita,” tegas ahli media tersebut.

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di Majalah Ekonomi? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818