Dunia  

Inggris Bakal Larang Pendidikan Seks dan Identitas Gender untuk Anak

Kunjungan Baznas ke Dewan Dakwah, Sinergikan Penguatan Program Dakwah

DEPOKPOS – Pemerintah Inggris mengumumkan mereka berniat untuk melarang pendidikan seks untuk anak-anak di bawah sembilan tahun. Serta menempatkan pembatasan lebih lanjut tentang bagaimana subjek tersebut diajarkan di sekolah.

Dalam panduan untuk sekolah yang dikeluarkan hari Kamis (16/05), pemerintah mengatakan bahwa anak-anak akan dilindungi dari “pengajaran yang tidak pantas tentang topik sensitif” setelah melalui konsultasi selama delapan minggu yang dimulai hari ini.

Rencana tersebut meliputi:

  • Pendidikan seks tidak akan diajarkan sebelum kelas 5, dan pada saat itu dan seterusnya dari sudut pandang ilmiah murni.
  • Orang tua akan memiliki hak untuk melihat sumber daya yang digunakan untuk mengajar anak-anak mereka tentang hubungan, kesehatan dan seks dalam segala situasi dan batas usia baru akan diperkenalkan sehingga anak-anak tidak diperkenalkan dengan konten yang mungkin belum matang untuk dipahami.
  • Teori identitas gender yang diperdebatkan tidak akan diajarkan dan panduan ini menegaskan bahwa hukum hak cipta tidak boleh menjadi penghalang untuk berbagi materi kurikulum dengan orang tua.
  • Di sekolah menengah, murid-murid akan belajar tentang karakteristik yang dilindungi secara hukum, seperti orientasi seksual dan pergantian kelamin, tetapi sekolah tidak boleh mengajarkan konsep identitas gender.
  • Panduan ini menyusul beberapa laporan tentang materi mengganggu dipergunakan dalam pelajaran Hubungan, Pendidikan Seks dan Kesehatan (RSHE).
BACA JUGA:  Artis dan Influencer Galang Donasi untuk Palestina

Pemerintah mengatakan bahwa penting bagi sekolah untuk mengambil pendekatan hati-hati dalam mengajarkan topik sensitif ini, dan tidak menggunakan materi yang menyajikan pandangan yang diperdebatkan sebagai fakta, termasuk pandangan bahwa gender adalah sebuah spektrum.

“Orang tua berhak untuk percaya bahwa ketika mereka menyekolahkan anak-anak mereka ke sekolah, mereka akan tetap aman dan tidak akan terpapar dengan konten mengganggu dan tidak sesuai dengan usia mereka. Itulah mengapa saya merasa ngeri mendengar laporan tentang hal ini yang terjadi di ruang kelas kami tahun lalu,” kata Perdana Menteri Rishi Sunak dalam press release, Jumat (17/05).

“Saya akan selalu bertindak cepat untuk melindungi anak-anak kita dan pedoman baru ini akan melakukan hal itu, sambil mendukung para guru untuk mengajarkan topik-topik penting ini secara sensitif dan memberikan akses kepada orang tua ke konten kurikulum jika mereka menginginkannya,” tambahnya.

Menteri Pendidikan Inggris Gillian Keegan menyebut panduan ini akan menempatkan perlindungan anak sebagai inti dan memberi hak orang tua untuk mengetahui konten pendidikan seks yang diajarkan kepada anak mereka.

BACA JUGA:  Demi Usir Warga Palestina, Israel Gelontorkan Dana Gila-gilaan

“Ini akan mendukung sekolah tentang bagaimana dan kapan harus mengajarkan topik-topik yang sering kali sulit dan sensitif, sehingga tidak ada lagi keraguan tentang apa yang tepat untuk diajarkan kepada siswa di setiap tahap sekolah,” kata Gillian.

“Orang tua dapat diyakinkan bahwa anak-anak mereka hanya akan mempelajari materi yang sesuai dengan usia mereka. Sekolah harus memastikan bahwa bahan ajar RSHE tersedia untuk orang tua dan orang tua mengetahui apa yang diajarkan.”

Sementara itu, Yusuf Patel, dari Muslim Family Initiative, mengatakan: “Meskipun disambut baik bahwa pemerintah telah mengakui bahwa ada masalah di sekolah – sesuatu yang telah lama disangkal oleh banyak orang – panduan ini tidak sempurna. Masalahnya bukan pada bagaimana Pendidikan Hubungan dan Seks diajarkan di sekolah karena orang tua dapat menarik diri dari hal tersebut, namun bagaimana hal tersebut ditafsirkan untuk memasukkan elemen-elemen yang tidak dipertimbangkan untuk diajarkan dalam kaitannya dengan kelas-kelas ini. Pernyataan seputar konsultasi juga telah dilemahkan, dan tidak ada rincian tentang bagaimana Ofsted memeriksanya, selain pernyataan umum.

BACA JUGA:  AS Kembali Nyatakan Dukungan Terhadap Israel

“Jadi di satu sisi ada beberapa elemen yang disambut baik, namun di sisi lain masih ada banyak kesenjangan di sana. Dan itulah mengapa kami telah menerbitkan sebuah laporan dan kami mengajak para orang tua untuk menemui anggota parlemen setempat untuk mendiskusikan sembilan rekomendasi dalam laporan tersebut tentang apa yang perlu diubah terkait RSE di sekolah-sekolah. Kami juga akan membuat panduan untuk membantu para orang tua dalam menanggapi konsultasi pemerintah yang telah dirilis hari ini, yang harus ditanggapi pada bulan Juli.

“Jadi kami berharap bahwa orang tua Muslim tidak hanya akan mengunjungi anggota parlemen mereka dengan laporan baru ini, tetapi mereka juga akan menyelesaikan konsultasi dengan puluhan ribu orang tua lainnya sehingga kami dapat membentuk bagaimana mata pelajaran ini diajarkan di sekolah-sekolah dan memastikan bahwa panduan ini sesuai dengan tujuan.”

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di Majalah Ekonomi? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818