Perusahaan Rusia Secara Masif Masuki Pasar Timur Tengah

DEPOKPOS – Rusia meningkatkan ekspor di pasar halal yang berkembang pesat – lebih dari 100 perusahaan Rusia membuka cabang di UEA setiap bulannya. Data tersebut diumumkan pada tanggal 16 Mei di Forum Ekonomi Internasional “Rusia – Dunia Islam: KazanForum”.

“Pasar halal adalah yang paling cepat berkembang di Rusia. Setiap empat orang di dunia adalah seorang Muslim. Itulah sebabnya pasar ini tumbuh dengan kecepatan dua kali lipat. Jika pasar reguler tumbuh sekitar 3% per tahun, pasar halal tumbuh sekitar 7%. Tidak hanya makanan, tetapi juga gaya hidup, farmasi, pariwisata…,” ujar Ashraf El Tanbouli, Direktur Jenderal Islamic Chamber Halal Service (ICHS).

Marat Nizamov, Kepala Pusat Kompetensi Halal (Rusia), mengutip statistik: impor produk halal oleh negara-negara OKI telah mencapai sekitar $200 miliar, dan Rusia termasuk di antara lima negara pengekspor produk halal OKI non-Muslim, bersama dengan Cina, India, Amerika Serikat, dan Brasil. Lima negara pengimpor OKI teratas adalah Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Turki, Indonesia, dan Malaysia. Pemimpin pasar Halal global termasuk Indonesia ($ 230 miliar) dan Turki ($ 105 miliar).

BACA JUGA:  Industri Keuangan Islam Telah Tiba di Rusia

“Volume industri halal terus meningkat setiap tahun dan telah mencapai lebih dari $2 triliun. Rusia kini berintegrasi dengan sangat kuat ke dalam proses ini, dalam kerja sama ekspor dengan negara-negara Timur Tengah. Hal ini difasilitasi oleh produsen yang mendapatkan sertifikat Halal. Akreditasi memungkinkan untuk menghilangkan hambatan perdagangan dan memasok produk kami, yang sangat diminati,” kata Marat Nizamov.

“Saat ini, akreditasi pusat kami memungkinkan kami untuk secara praktis mengekspor [produk Rusia] ke seluruh negara di dunia – kata Aidar Gazizov, Kepala Pusat Standardisasi dan Sertifikasi Halal Internasional (Rusia). – Pada tahun 2014, pusat kami menerima akreditasi pertama di UEA. Kami menganggap ini sebagai awal pengiriman produk Halal Rusia ke luar negeri. Di Timur Tengah, kami memiliki proyek Rumah Rusia di UEA – sebuah platform untuk bisnis yang saling menguntungkan antara Rusia dan Uni Emirat Arab. Dan banyak produsen melihat Uni Emirat Arab sebagai penghubung ke negara-negara lain di kawasan ini”.

“Perkembangan hubungan Rusia-Emirat sekarang berada di puncaknya. Menurut statistik, kami memiliki lebih dari 100-120 perusahaan yang dibuka di Emirat setiap bulannya. Inilah yang sedang kami lacak. Ini adalah perusahaan-perusahaan dari berbagai sektor, bisnis yang serius. Sangat berbeda dengan 10 tahun yang lalu,” kata Alexey Busev, direktur eksekutif Dewan Bisnis Rusia-Emirati dari Kamar Dagang dan Industri Rusia.

BACA JUGA:  Hoaks! 10 WNI jadi Tentara Bayaran Ukraina Lawan Rusia

“Lonjakan ini dimulai empat atau lima tahun yang lalu. Pemicunya adalah Piala Dunia FIFA [2018 di Rusia], yang membuka Rusia untuk orang-orang Arab. Tentu saja, pemahaman umum tentang budaya dan nilai-nilai memainkan peran besar,” sang pakar menjelaskan tren tersebut.

Pembangunan, menurutnya, terus berlanjut. Pada akhir tahun 2023, Dewan Bisnis Rusia-Emirat bersama dengan rekan-rekan dari UEA meluncurkan Pusat Perdagangan dan Industri Eurasia berdasarkan infrastruktur Kawasan Ekonomi Khalifa Abu Dhabi (KEZAD). “Ini ditujukan untuk perusahaan-perusahaan Rusia yang tertarik untuk melakukan ekspansi, membuka fasilitas produksi, mengatur perakitan, dll. Setahun yang lalu kami membuka paviliun di Arab Saudi. Sementara Uni Emirat Arab adalah pasar transit, Arab Saudi adalah pasar domestik. Dan apa yang kami lihat sekarang dalam dinamika ini sungguh luar biasa! Bukan hanya produk makanan. Contoh yang baik dari perusahaan IT kami. Perusahaan desain. Orang Rusia sekarang membuka restoran yang bagus di Dubai. Pengembang kami sudah mulai pergi ke sana…” – Alexey Busev mencatat perkembangan tren tersebut.

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di Majalah Ekonomi? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818