Tekno  

Lemahnya Keamanan Siber pada Instansi Pemerintah

DEPOKPOS – Baru-baru ini, kita dikejutkan oleh berita serangan ransomware yang berhasil menembus sistem keamanan server PDN (Pusat Data Nasional) milik salah satu instansi pemerintah.

Insiden ini kembali menyoroti betapa rentannya keamanan siber di kalangan instansi pemerintah Indonesia.

Dalam era digital yang serba terhubung, kelemahan ini bukan hanya ancaman bagi data, melainkan juga dapat mengganggu layanan publik yang bergantung pada infrastruktur digital.

Pertama-tama, mari kita lihat mengapa serangan ini bisa terjadi. Secara umum, serangan ransomware memanfaatkan celah keamanan dalam sistem jaringan untuk menginfeksi dan mengenkripsi data.

Dalam banyak kasus, serangan ini dimulai dari email phishing yang tampak seolah-olah sah, namun mengandung malware.

Begitu malware diaktifkan, ia menyebar ke seluruh jaringan, mengenkripsi data, dan meminta tebusan untuk memulihkannya.

Fakta bahwa server PDN bisa terkena serangan semacam ini menunjukkan bahwa protokol keamanan yang diterapkan masih lemah dan mudah ditembus.

Kelemahan utama dalam sistem keamanan siber instansi pemerintah adalah kurangnya investasi dalam teknologi dan pelatihan.

BACA JUGA:  Seperti Apa Teknologi Telefoto Periskop yang Diboyong ke Realme 12 Pro?

Banyak instansi masih menggunakan perangkat keras dan perangkat lunak yang sudah usang dan tidak lagi didukung dengan pembaruan keamanan terbaru.

Selain itu, anggaran untuk keamanan siber sering kali dipandang sebagai pengeluaran tambahan, bukan sebagai kebutuhan pokok.

Tanpa investasi yang memadai, sulit bagi instansi untuk memperbarui sistem mereka agar mampu menghadapi ancaman siber yang semakin canggih.

Selain masalah teknis, faktor manusia juga memainkan peran penting dalam keamanan siber.

Kurangnya pelatihan bagi pegawai pemerintah dalam mengenali ancaman siber seperti email phishing, membuat mereka menjadi titik lemah yang mudah dimanfaatkan oleh peretas.

Edukasi yang terus-menerus tentang praktik keamanan siber yang baik, seperti menghindari tautan mencurigakan dan menggunakan kata sandi yang kuat, seharusnya menjadi bagian integral dari kebijakan keamanan setiap instansi.

Tidak hanya itu, kelemahan dalam koordinasi antar instansi juga memperburuk situasi.

Serangan siber tidak mengenal batas-batas administratif, dan seringkali sebuah serangan pada satu instansi dapat menyebar ke instansi lainnya.

Oleh karena itu, diperlukan kerjasama yang erat dan berbagi informasi tentang ancaman dan strategi pertahanan antara berbagai lembaga pemerintah.

BACA JUGA:  Dibanderol Rp3,9 Juta, Samsung Galaxy A25 5G Hadir di Indonesia

Tanpa koordinasi yang baik, respon terhadap serangan akan terhambat dan kerusakan yang ditimbulkan akan semakin besar.

Lebih lanjut, kita perlu menyoroti perlunya kebijakan yang lebih tegas dan menyeluruh dari pemerintah dalam menangani keamanan siber.

Regulasi yang ketat dan standar keamanan yang harus dipatuhi oleh setiap instansi pemerintah adalah langkah awal yang krusial.

Pemerintah juga perlu memastikan adanya audit keamanan secara berkala dan mekanisme untuk cepat merespon serta memitigasi dampak serangan siber.

Kejadian yang menimpa server PDN ini harus menjadi panggilan bagi semua pihak, terutama pembuat kebijakan dan pimpinan instansi, untuk serius dalam menangani masalah keamanan siber.

Serangan ransomware bukan hanya sekadar ancaman teknis, melainkan ancaman serius terhadap keberlangsungan layanan publik dan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah.

Sudah saatnya kita berinvestasi dalam teknologi dan sumber daya manusia yang mumpuni untuk membentengi diri dari ancaman yang terus berkembang ini.

Dengan langkah-langkah yang tepat, kita bisa membangun sistem keamanan siber yang lebih tangguh dan siap menghadapi tantangan di masa depan.

BACA JUGA:  Vivo Bersiap Luncurkan Smartphone dengan Desain Mantap Y

Tanpa itu, kita hanya akan terus menjadi sasaran empuk bagi para pelaku kejahatan siber yang selalu mencari celah untuk menyerang.

Mari kita jadikan insiden ini sebagai momentum untuk perubahan yang lebih baik dalam keamanan siber di Indonesia.

Rizki Ahmad Zulfikar
Universitas Pamulang

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di Majalah Ekonomi? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818