Dunia  

Hutan Bunuh Diri Aokigahara, Fenomena yang Mencengangkan di Jepang

Terletak di Prefektur Yamanashi, Jepang, hutan ini telah menjadi tempat yang tragis terkenal karena menjadi lokasi yang sering dipilih untuk bunuh diri

DEPOKPOS – Di lereng Gunung Fuji yang megah, terdapat hutan yang indah tetapi juga suram yang dikenal sebagai Aokigahara, atau Hutan Bunuh Diri.

Terletak di Prefektur Yamanashi, Jepang, hutan ini telah menjadi tempat yang tragis terkenal karena menjadi lokasi yang sering dipilih untuk bunuh diri.

Aokigahara dikenal karena pemandangan alamnya yang menakjubkan, dengan pepohonan lebat dan gua-gua alami yang mempesona.

Namun, reputasi suram hutan ini berasal dari kenyataan bahwa ratusan orang datang ke sini setiap tahun untuk melakukan bunuh diri.

Fenomena ini telah ada selama beberapa dekade, dengan puncak jumlah kasus yang terjadi pada awal tahun 2000-an.

Hutan bunuh diri Aokigahara
(Image sorce: vice.com)

Terdapat beberapa faktor yang diyakini berkontribusi pada tingginya angka bunuh diri di Aokigahara. Salah satunya adalah terkait dengan tradisi dan budaya Jepang yang melihat bunuh diri sebagai cara untuk mempertahankan harga diri atau mengakhiri penderitaan.

Selain itu, keindahan dan kedamaian hutan ini juga menarik orang-orang yang mencari tempat untuk mengakhiri hidup mereka secara tenang.

BACA JUGA:  Kelalaian Medis, 12 Bayi Meninggal dalam Sehari di Rumah Sakit

Pemerintah Jepang telah melakukan berbagai upaya untuk mengurangi angka bunuh diri di Aokigahara.

Tanda peringatan dipasang di sepanjang jalan masuk ke hutan dengan pesan-pesan seperti “Pertimbangkan keluarga Anda” dan “Jangan bunuh diri sendiri”.

Tim sukarelawan juga secara rutin melakukan patroli di hutan untuk mencari tanda-tanda kegiatan bunuh diri dan mencegahnya.

Hutan Bunuh Diri Aokigahara
(Image source: Istimewa)

 

Meskipun upaya pencegahan telah dilakukan, Aokigahara tetap menjadi simbol tragis dari masalah kesehatan mental yang kompleks di Jepang dan di seluruh dunia.

Fenomena ini telah menciptakan dampak yang luas pada masyarakat Jepang, memunculkan diskusi tentang stigmatisasi terhadap gangguan jiwa dan perlunya lebih banyak dukungan bagi mereka yang membutuhkan bantuan.

Aokigahara, atau Hutan Bunuh Diri, adalah fenomena yang mencengangkan dan menyedihkan di Jepang. Meskipun memiliki keindahan alam yang luar biasa, hutan ini telah menjadi tempat yang suram di mana orang-orang datang untuk mengakhiri hidup mereka.

Sementara upaya pencegahan terus dilakukan, penting untuk mengakui dan memahami akar penyebab dari masalah kesehatan mental yang kompleks ini untuk mencari solusi yang lebih baik.

BACA JUGA:  Human Rights Watch: Israel Gempur Gaza Gunakan Bom Fosfor Putih

Penulis: Selly Fitri Yanti

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di Majalah Ekonomi? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818