Halal Bihalal Pesantren Nuu Waar, KH Fadzlan Garamatan: Momen Tingkatkan Kualitas Santri Selepas Ramadhan

MAJALAH EKONOMIPondok Pesantren Nuu Waar Al Fatih Kaaffah Nusantara (AFKN) Setu, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat menggelar halal bihalal Idulfitri 1445 Hijriah, Ahad (21/4/2024). Kegiatan ini dihadiri ratusan santri dan tamu undangan.

Pimpinan Pesantren Nuu Waar AFKN KH MZ Fadzlan R Garamatan mengatakan meski halal bihalal tidak dikenal dalam budaya Islam, tetapi sejatinya memiliki banyak manfaat. “Halal bihalal ini menjadi muatan lokal. Sebagai kearifan lokal, sebagian besar bangsa Indonesia melakukan halal bihalal sebagai wujud silaturahmi setelah Ramadhan,” ungkap Kiai Fadzlan ketika menyampaikan tausyiah.

Halal bihalal ini, jelas Kiai Fadzlan, menjadi tradisi Pesantren Nuu Waar AFKN dari tahun ke tahun. “Santri yang tidak pulang kampung, bersilaturahmi melalui halal bihalal. Secara tidak langsung kita sedang memenuhi pesan Nabi untuk bersilaturahmi,” jelas ulama asal Fakfak, Papua Barat ini.

Menurut Kiai Fadzlan, halal bihalal juga sebagai sarana memperbaiki kualitas diri selepas Ramadhan. Terus konsisten meningkatkan ibadah kepada Allah merupakan indikator kesuksesan Ramadhan.

“Sebagai khalifah fil ardh, manusia tidak boleh semau dirinya berbuat. Kita harus berpegang teguh Alquran. Selepas Ramadhan, para santri harus meningkatkan kualitas diri,” ujar Kiai Fadzlan.

BACA JUGA:  3000 Yatim Palestina Siap Diasuh Indonesia Melalui Adara

Untuk diketahui, santri-santri Nuu Waar AFKN sebagai besar berasal dari kawasan timur Indonesia. Mereka mendapat beasiswa penuh belajar hingga lulus di Pesantren Nuu Waar AFKN.

Karena jarak yang jauh, para santri memilih tidak pulang kampung saat Idulfitri. Sehingga halal bihalal di Pesantren Nuu Waar menjadi perhelatan untuk saling silaturahmi, pelepas kerinduan kampung halaman, dan menambah ilmu selepas Ramadhan.*

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di Majalah Ekonomi? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818