Aksi Brutal Wahyudi Hamisi Pernah Pensiunkan Robertino Pugliara

Robertino mengalami patah pada tulang betis kiri dan robek ligamen engkel sehingga tidak lagi bisa melanjutkan karirnya di sepak bola

Robertino mengalami patah pada tulang betis kiri dan robek ligamen engkel sehingga tidak lagi bisa melanjutkan karirnya di sepak bola

DEPOKPOS – Nama pemain PSS Sleman Wahyudi Hamisi tengah trending di jagat media sosial.

Bukan karena prestasinya, melainkan karena aksi brutalnya yang melakukan tindakan keras ke pemain Persebaya, Bruno Moreira saat kedua tim saling berhadapan beberapa waktu lalu.

Akibat aksi brutal tersebut, manajemen Persebaya Surabaya secara resmi melayangkan surat ke PSSI.

Dua poin penting yang diajukan Persebaya adalah pertama, pemain PSS dengan nomor punggung 33 tersebut melakukan tindakan keras dan mengarah mencederai lawan pada menit ke-19.

“Dengan dalih merebut bola, dia dengan sengaja menendang kepala pemain Persebaya Bruno Moreira yang saat itu terjatuh,” kata manajemen dalam surat resminya.

Sedangkan wasit yang memimpin pertandingan, kata Ram, tepat berdiri di depannya saat kejadian tersebut dan hanya memberikan kartu kuning.

Poin kedua, kondisi itu bagi Persebaya seperti mengulang momen horor pada Kompetisi Liga 1 Indonesia musim 2018/2019, Wahyudi Hamisi yang saat itu bermain untuk Borneo FC melakukan pelanggaran brutal pada Robertino Pugliara di Stadion Gelora Bung Tomo.

Robertino mengalami patah pada tulang betis kiri dan robek ligamen engkel sehingga tidak lagi bisa melanjutkan karirnya di sepak bola.